Wajah Baru Otomatisasi: Penyewaan Robot

Apakah ini solusi untuk kekurangan tenaga kerja atau hambatan baru bagi pekerja?

 

Manufaktur menggunakan pendekatan robotik sebagai karyawan untuk memerangi kekurangan tenaga kerja yang membanjiri Amerika Serikat. Sejak pandemi dimulai, Amerika Serikat telah menderita kekurangan tenaga kerja yang sangat langka. Ketakutan akan virus dan kondisi kerja yang buruk mendorong banyak orang untuk meninggalkan tempat kerja.

Pembatasan imigrasi Covid telah mengurangi jumlah imigran usia kerja di Amerika Serikat sebesar 2 juta. Orang-orang pensiun dini (beberapa telah mengambil keuntungan dari keuntungan pasar saham kaya, sementara yang lain telah memutuskan untuk tetap berada di sela-sela setelah didorong keluar oleh pemotongan perusahaan), dan tingkat partisipasi angkatan kerja adalah 63,4% (2020 Januari 2021) menjadi 61,8% (November 2021).

Sekarang, permintaan akan pekerja telah kembali ke tingkat pra-pandemi, tetapi semakin sedikit orang yang mau menerima pekerjaan apa pun, sehingga beberapa perusahaan telah menemukan solusi sempurna: menyewa robot – dan mereka lebih murah daripada membayar pekerja manusia.

 

Model Bisnis Baru: Sewa Robot

Memanfaatkan keadaan khusus pandemi, perusahaan seperti Formic, Locus Robotics, dan Rapid Robotics telah mulai menyewa robot daripada menjual robot.

Salah satu perusahaan yang memanfaatkan ekonomi robotik-sebagai-layanan baru adalah Polar Manufacturing, yang telah memutuskan untuk mempekerjakan tenaga kerja robot pertamanya dari Formic di tengah meningkatnya permintaan dan kekurangan tenaga kerja. Jose Figueroa, yang mengelola lini produksi Polar, mengatakan kepada Wired: “Usaha kecil dapat menderita karena mereka tidak dapat menghabiskan modal mereka untuk berinvestasi dalam teknologi baru.” Tetapi dengan menyewa robot, mereka hanya menghabiskan $ 15 / jam dibandingkan dengan upah minimum $ 8 / jam orang. Biaya rendah dan peningkatan produktivitas.

Menghabiskan $ 100,000 untuk teknologi baru tidak akan terjangkau, tetapi Figueroa ingin melihat 25 pekerja robotik dalam lima tahun. Dia mengatakan Polar tidak berniat mengganti salah satu dari 70 pekerja manusianya, tetapi “mungkin tidak perlu mempekerjakan pekerja baru.”

Westec Plastics Corporation adalah contoh lain. Pabrik cetakan plastik saat ini menggunakan tiga robot dari Rapid Robotics. Tahun pertama akan dikenakan biaya masing-masing $3,750/bulan, dan tahun-tahun berikutnya akan dikenakan biaya $2,100/bulan. Perusahaan ini menghemat $60,000 setahun dan tidak perlu menaikkan upah robot —  robot  tanpa henti dan beroperasi lebih efisien daripada robot manusia.

Westec menyebut mereka cobot dan mengatakan mereka tidak menggantikan manusia atau mencuri pekerjaan.  Cobots “di sini untuk membantu dengan bekerja dengan karyawan kami.” Jordan Kretchmer, CEO Rapid Robotics, mengatakan robot perusahaan “dapat dikerahkan untuk melakukan tugas-tugas dasar dan berulang.” Ini membebaskan sumber daya operator untuk fokus pada tugas yang lebih kompleks.”

 

Menyewa robot tampaknya hanya memiliki satu sisi positif bagi perusahaan. Tidak ada risiko yang terkait dengan biaya awal yang tinggi, dan jika robot tidak berfungsi seperti yang diharapkan, perusahaan dapat berhenti menyewa. Sebaliknya, jika robot melakukan investasi yang baik, perusahaan mungkin akhirnya membelinya.

Tetapi tidak setiap contoh robot manufaktur adalah kisah bahagia tentang prospek untuk kolaborasi yang menjanjikan. Kembali pada tahun 2015, perusahaan elektronik China Changying Precision Technology mengganti 90 persen dari 650 pekerjanya dengan robot. Hanya sekitar 60 pekerja manusia yang bertanggung jawab atas pemeriksaan dan pengawasan yang tersisa.  Baik tingkat produksi (naik 162,5%) dan kualitas produksi (turun 500% dari cacat produk) membaik.

Changying Precision Technology tidak menyewa robot, tetapi cerita  ini dapat dengan mudah diulang untuk Polar dan Westec. 。 Jika robot mulai menawarkan angka-angka yang mengesankan, masuk akal untuk berharap bahwa eksekutif perusahaan akan memutuskan untuk membelinya dan akhirnya menggantikan pekerja manusia.

 

Solusi setengah matang – hanya untuk pemilik perusahaan

Robot memberi perusahaan manufaktur solusi yang sangat praktis dan murah untuk krisis kekurangan tenaga kerja. Namun, paling banyak setengah dari solusi, dan hanya pemilik perusahaan yang mendapat manfaat dari tren ini. Pekerja yang menuntut kondisi kerja yang lebih baik dan upah layak tidak akan pernah mampu bersaing dengan mesin yang tidak akan dilindungi dan tidak akan pernah menuntut gaji yang lebih tinggi atau kondisi yang lebih baik. Selama robot dapat melakukan pekerjaan itu dengan lebih sedikit uang, mengapa majikan memutuskan untuk mempekerjakan seseorang sebagai gantinya?

Untuk saat ini, robot mengisi celah, terutama di bidang manufaktur, tetapi hanya masalah waktu sebelum mereka mengembangkan kemampuan baru yang meningkatkan ketangkasan dan keserbagunaan. Salah satu contoh terbaru adalah kesepakatan baru antara White Castle dan Miso Robotics. Rantai makanan cepat saji akan memasang robot Flippy 2 di 100 lokasi berbeda. Robot ini telah ditingkatkan sejak pertama kali dirilis pada tahun 2017. Anda bisa menggoreng sayap ayam, kentang goreng, dan makanan lainnya.

Tapi jangan meremehkan keterampilan dunia nyata yang dibutuhkan untuk “membalik burger.”. Flippy2 bukanlah robot sederhana. Vanesa Bates mengatakan, “Visi berkemampuan AI dapat secara mandiri melakukan tugas-tugas di seluruh stasiun penggorengan, seperti mengidentifikasi makanan, mengambilnya, dan memasak dalam keranjang lalat yang khusus ditujukan untuk makanan itu. Bot kemudian memindahkan barang-barang yang dimasak ke area penyimpanan panas.

Jika robot staf menjadi normal baru, bagaimana mereka yang membutuhkan pekerjaan akan bertarung? Satu argumen yang sering saya dengar adalah bahwa pekerja perlu meningkatkan kemampuan kerja. Tetapi gagasan bahwa “Anda tidak bisa mendapatkan pekerjaan karena Anda tidak bisa mendapatkan pekerjaan” hanya melihat satu sisi masalah. Ini adalah pendekatan “untuk kebaikan setiap orang” terhadap masalah kolektif.

Banyak orang meninggalkan dunia kerja  – dalam apa yang disebut pengunduran diri besar – bukan hanya karena mereka tidak ingin bekerja lagi, tetapi juga karena kondisi kerja tidak dapat diterima. Tidak cukup hanya menghadapi kenaikan biaya hidup akibat pandemi.

Tidak masuk akal untuk meminta perusahaan untuk tidak memanfaatkan teknologi baru yang secara signifikan dapat mengurangi biaya bisnis. Namun, pengaturan praktik-praktik ini sangat penting untuk menyediakan jaring pengaman bagi mereka yang tidak memiliki kesempatan untuk masuk atau meninggalkan tempat kerja. Kemajuan teknologi tidak dapat dihindari dan penting bagi kemajuan masyarakat, tetapi itu tidak boleh terjadi dengan mengorbankan kesejahteraan masyarakat.

Sebuah studi oleh Daron Acemoglu (MIT) dan Pascual Restrepo (Boston University) telah menunjukkan bahwa sejak 1990, Bukti teoritis telah ditemukan bahwa robot industri berdampak negatif pada peluang kerja dan upah. Kemungkinan robot leasing akan mendemokratisasikan teknologi ini –  jumlah robot yang disewa akan meningkat dari lebih dari 4.000 pada tahun 2016 menjadi lebih dari 4.000  pada tahun 2026.  Diperkirakan akan meningkat menjadi 1,3 juta unit  – tetapi itu mungkin hanya memperburuk kondisi kerja manusia.

Pemerintah harus menemukan kompromi antara mengizinkan perusahaan untuk memanfaatkan keuntungan produktivitas yang diberikan oleh robotika dan memastikan kondisi kerja yang baik bagi orang-orang. Misalnya, memberi perusahaan insentif untuk mempekerjakan pekerja manusia atau membangun pendapatan dasar universal yang didukung oleh “kapak robot.” Elon Musk, yang bekerja di Teslabot, mengadvokasi solusi ini: “Di masa depan, pekerjaan fisik akan menjadi pilihan … Itu sebabnya saya pikir kita membutuhkan pendapatan dasar universal dalam jangka panjang.”

Tetapi mengamankan pendapatan hanya menyelesaikan aspek yang jelas dari masalah. Pekerjaan tidak hanya memberi orang uang, tetapi juga memberi mereka makna. Dan masalah itu tidak dapat diselesaikan secara kelembagaan. Kita masing-masing perlu tumbuh melampaui hubungan kita saat ini dengan pekerjaan kita saat ini dan menghadapi realitas otomatisasi yang akan datang di mana-mana.

 

Kehidupan setelah bekerja

Telecommuting telah mengungkapkan rahasia yang terpelihara dengan baik bagi banyak dari kita: hidup lebih dari sekadar bekerja di kantor. Awalnya, banyak orang yang ragu untuk mengubah kebiasaan kerjanya. Sekarang kita mulai belajar bagaimana mengelola dan menikmati bekerja dari rumah. Orang sering merasa  tidak dapat dinegosiasikan untuk memaksakan  kondisi kerja jarak jauh penuh pada pengusaha. Tidak semua pekerjaan dapat dilakukan dari rumah, tetapi siapa pun yang pernah mengalaminya tahu bahwa menghilangkan perjalanan lebih tentang menang dan meningkatkan kebebasan di tempat kerja daripada kalah dengan tidak pergi ke kantor.

Kondisi kerja jarak jauh penuh yang disebabkan oleh pandemi adalah gelombang perubahan pertama. Begitu otomatisasi mencapai setiap sudut masyarakat, kita akan menghadapi gelombang lain yang secara fundamental akan mendefinisikan kembali hubungan kita dengan pekerjaan.

Bahkan jika kita, sebagai masyarakat, menemukan cara untuk hidup berdampingan dengan robot yang bekerja dalam arti ekonomi, kita masih akan menghadapi masalah lain yang lebih abstrak. Kami menghabiskan begitu banyak waktu di tempat kerja sehingga kami mendefinisikan siapa kami sebagian besar dengan pekerjaan kami. Bekerja bukan hanya masalah uang, ini adalah kebutuhan dasar. Ada kebutuhan untuk tingkat pemenuhan dan pemenuhan diri yang lebih tinggi: pekerjaan memberi makna pada kehidupan.

Kita harus belajar lagi bahwa pekerjaan bukan hanya tentang meluangkan waktu dan mendapatkan bayaran di akhir bulan. Kita telah diajari bahwa untuk menikmati hidup, kita harus bekerja dalam jumlah waktu tertentu dan menghasilkan hasil yang berkualitas tinggi. Jika tidak, rasa sakit karena rasa bersalah yang kuat akan mengambil alih. Kita perlu menemukan proyek pribadi dan profesional yang bercerai dari gaji kita dan juga mendefinisikan kembali pemahaman kita tentang apa yang pantas kita dapatkan untuk kehidupan yang bahagia dan damai.

Kebanyakan orang akan tetap bekerja, bahkan jika itu tidak perlu. Lebih banyak pengusaha akan memulai inisiatif ambisius. Saat ini, ada semakin banyak seniman, penulis, musisi, dan profesional kreatif lainnya yang mengekspresikan aspek yang tidak diinginkan di sebagian besar tempat kerja. Semakin banyak filsuf dan ilmuwan yang bertanya dan menjawab pertanyaan tentang dunia. Dan semakin banyak kemanusiaan yang bersedia membantu meningkatkan masyarakat kita.

Apa yang tidak Anda lakukan lagi adalah menderita untuk melunasi hutang Anda. Kami tidak akan mengorbankan hubungan atau kesehatan pribadi untuk mendapatkan beberapa dolar lagi. Pekerjaan akan memiliki makna baru, terlepas dari kata kebutuhan.

 

Akhir Kata

Kita tidak boleh menghentikan teknologi. Robotika dan otomatisasi tetap di sini. Namun, memburuknya lingkungan kerja di seluruh industri tidak dapat diabaikan begitu saja. Hubungan antara kemajuan teknologi dan faktor budaya dan sosial di sekitarnya begitu kompleks sehingga kita tidak dapat mengharapkan teknologi baru untuk memecahkan kekacauan sosial yang ditinggalkan kita. Kita harus melihat ke belakang dan memprosesnya, sementara pada saat yang sama memajukan kemajuan kita. Dan tak satu pun dari mereka akan bekerja tanpa pasangan.

Jika kita dapat menemukan masa depan kesenangan bersama antara pekerja robot dan manusia, kita akan memahami bahwa hidup dari pekerjaan adalah sebuah fase. Pekerjaan yang harus diselesaikan adalah standar baru dan kami tidak akan pernah kembali.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.