9 Pertanyaan yang Mengungkapkan Mengapa Mobil Self-Driving Tidak Siap

Robotis terkenal Rodney Brooks mengatakan kita tidak dekat dengan otonomi penuh

Perusahaan telah menjanjikan teknologi self-driving selama 80 tahun. Terlepas dari apa yang dipikirkan beberapa orang, kami belum sampai di sana.

Siaran pers dan artikel berita tentang perusahaan mobil self-driving (AV) cenderung melebih-lebihkan fase pengembangan teknologi mengemudi otonom penuh atau setidaknya melebih-lebihkan detail samar yang mengingatkan analis, investor, dan konsumen bahwa kita masih jauh dari tujuan itu.

Rodney Brooks, pendiri robotis terkenal iRobot (yang menemukan Roomba), membuat daftar prediksi tentang AI, robotika, dan teknologi mengemudi otonom pada tahun 2018. Sejak itu, setiap Januari, dia telah meninjau prediksinya untuk menilai apakah dia benar, terlalu optimis, atau terlalu pesimis.

Prediksinya ditandai dengan melawan semua hype yang terlalu biasa dan mencerminkan sikapnya yang “realistis” (seperti yang dia sebut itu). Dia dituduh sebagai “pesimis,” tetapi sekarang, empat tahun kemudian, dia mulai berpikir, “Saya bereaksi terhadap semua hype dan terlalu optimis dengan beberapa prediksi saya.”

 

Bagaimana Anda mengenal ujung tombak AV?

Salah satu alasan orang terlalu percaya diri dalam optimisme tentang mobil self-driving adalah karena berita memproyeksikan rasa berada di tikungan. Tidak juga, tetapi untuk membuatnya terlihat seperti itu, perusahaan telah mengubah makna di balik konsep “mengemudi otonom” dan “otonomi” untuk menunjukkan tujuan yang kurang ambisius dan tetap menarik.

“Putaran terbaru Tesla, tentu saja, bahwa kata ‘sepenuhnya self-driving’ atas nama perangkat lunak tidak dapat ditafsirkan sebagai mengemudi sepenuhnya otonom,” kata Brooks. Ya, itu akan menjadi omong kosong.

Otonomi sejati harus mengurus semuanya. Mobil tidak otonom dengan kemampuan untuk menghentikan mobil kapan saja jika dipantau dari jarak jauh oleh karyawan perusahaan. Tidak otonom jika pengemudi perlu menyadari kemungkinan bahwa mobil akan salah mengira bulan sebagai lampu lalu lintas. Dan jika Anda meregangkan makna itu hingga batasnya, Anda tidak otonom kecuali Anda tidak dapat berhenti di mana pun, atau mengubah rute di sepanjang jalan untuk menjemput seorang teman yang baru saja menelepon Anda.

Perusahaan AV belum berkembang sebanyak yang mereka inginkan, tetapi berita utama dalam bentuk “Mengemudi sepenuhnya otonom tidak akan siap untuk dekade berikutnya” tidak menarik persetujuan investor dan regulator. Mengaburkan detail yang tidak seksi adalah kunci untuk tetap menjadi sorotan, terlepas dari tahap perkembangan yang sebenarnya.

Berlebihan merajalela, dan para ahli menyerukan pengekangan. Kita membutuhkan gambaran yang jelas dan jujur tentang yang mutakhir. Jadi, pada tahun 2021, Brooks mengajukan sembilan pertanyaan yang harus diajukan wartawan dalam pengumuman mereka untuk meminta perusahaan AV menyusun garis waktu yang akurat menuju otonomi penuh.

 

9 Pertanyaan untuk Perusahaan AV

  1. “Apakah Anda memiliki karyawan di ‘mobil tanpa pengemudi’?” Bisakah mereka menghentikan mobil atau mengambil alih dengan cara tertentu?

Secara teori, mengemudi sepenuhnya otonom berarti bahwa tidak ada yang perlu mengendalikan kendaraan dengan cara apa pun dalam keadaan apa pun. Tidak hanya itu, tetapi AV harus dapat mengemudi dalam kondisi yang sama dengan manusia dan mengikuti rute yang sama kompleksnya – dari satu titik di kota ke titik lain, dalam lalu lintas padat, atau di bawah kondisi cahaya atau cuaca buruk –  dengan mudah.

Aturan terkenal untuk driver Autopilot Tesla adalah Anda harus selalu menjaga kemudi (jika tidak Autopilot tidak akan aktif). Selain itu, pengemudi harus berhati-hati di jalan untuk kesalahan perhitungan dan kesalahan yang mungkin dilakukan mobil. Meskipun lebih otonom daripada kendaraan tradisional, Tesla tidak sepenuhnya otonom mengemudi.

Perusahaan AV Alphabet Waymo menyambut pebalap pertamanya di San Francisco enam bulan lalu. Brooks menunjukkan bahwa selalu ada pengemudi yang aman di kursi pengemudi (mungkin karyawan Waymo) — mereka berusaha untuk tidak membuatnya terlalu jelas, tetapi mereka tidak merekam orang itu secara langsung, jadi itu ide yang bagus. Mereka tidak berbicara di sisi mereka dan ketika mobil difoto dari luar, tidak ada seorang pun di kursi pengemudi.

Keselamatan adalah prioritas utama, dan itulah mengapa Tesla, Waymo, dan perusahaan AV lainnya mengandalkan langkah-langkah ini. Namun, secara implisit menunjukkan bahwa mobil mereka tidak siap untuk otonomi 100%.

  1. “Apakah ada orang di daerah terpencil yang dapat memantau mobil saya?” Bisakah mereka entah bagaimana mengambil alih, bahkan jika mereka memerintahkan mobil untuk berhenti atau mengatur titik jalan untuk keluar dari kios mobil?
  2. “Apakah ada kendaraan pelacak yang mengikuti mobil tanpa pengemudi untuk mencegah tabrakan belakang dari pengemudi acak lainnya?” Jika ada kendaraan yang dilacak, apakah ada orang di dalam kendaraan itu yang memiliki kemampuan untuk memerintahkan kendaraan tanpa pengemudi untuk berhenti?

Pada Desember 2020, The Verge menerbitkan sebuah artikel berjudul “Cruise saat ini sedang menguji mobil tanpa pengemudi sepenuhnya di San Francisco” dan di paragraf ketiga “Semua kendaraan Cruise … Ini juga dipantau dari jarak jauh oleh karyawan Cruise.  CEO Cruise Dan Aman tidak menjawab pertanyaan tentang apakah operator jarak jauh dapat mengambil alih kendaraan jika diperlukan.

Pengawasan tidak mengemudi, tetapi jika seseorang harus mengawasi perilakunya, kendaraan tidak memiliki otonomi penuh. Ini juga merupakan tindakan keselamatan yang baik dan mungkin diperlukan pada tahap saat ini, tetapi juga memiliki beberapa kelemahan: pemantauan jarak jauh tidak instan, dan keputusan di dalam mobil sering kali harus dibuat sesegera mungkin.

Sama halnya dengan pengawasan, mengejar mobil tidak secara langsung menantang kemampuan untuk mengendarai mobil itu sendiri. Tetapi kedua kebutuhan membatasi makna di balik “otonomi penuh.” Jika kita selalu membutuhkan seseorang untuk merawat kita, kita tidak akan menganggap diri kita sepenuhnya otonom – sebaliknya, kita akan menganggap diri kita sepenuhnya bergantung.

Pertanyaan-pertanyaan ini menyoroti perbedaan antara dua definisi mengemudi. Salah satunya adalah bertugas mengendalikan kendaraan. Yang lain, dan salah satu yang harus dituju oleh teknologi yang lebih ambisius dan sepenuhnya otonom, adalah untuk “bertanggung jawab mengendalikan kendaraan dan memastikan keselamatan dan efisiensi dalam semua kondisi, tanpa perlu dukungan eksternal”.

Ketika perusahaan AV berbicara tentang mobil yang mereka kendarai sendiri, mereka perlu merujuk pada definisi kedua. Keamanan dan tindakan pencegahan yang kuat mencerminkan bahwa otonomi penuh tetap tidak dapat dijangkau.

Pertanyaan-pertanyaan ini juga menyoroti pentingnya konsep yang tidak membingungkan. “Mengemudi tanpa pengemudi/otonom” dan “otonom” biasanya digunakan secara bergantian, tetapi tidak dapat menangkap tingkat perkembangan yang sama.

  1. “Apakah ada batasan waktu di mana sistem dapat berjalan?”
  2. “Jika benar-benar ada cuaca buruk, apakah tes akan berubah atau akan berlanjut secara tidak relevan?”
  3. “Di mana area di mana tes akan diperpanjang, dan apakah ada jalan yang tidak akan dilewati mobil?”

Ketiga pertanyaan ini mengacu pada aspek yang berbeda dari masalah yang sama.

Yang pertama mengacu pada pencahayaan dan kondisi lalu lintas (misalnya, mengemudi selama jam sibuk, seperti jam 4 pagi tidak sama  –  tidak ada lalu lintas, tidak ada sinar matahari). Yang kedua menunjukkan bahwa cuaca pada dasarnya dapat mempengaruhi kinerja mobil (misalnya, sistem deteksi dan pengenalan batas hujan lebat dan kabut). Yang ketiga mengacu pada keterbatasan geografis karena bias dalam set pelatihan (misalnya, mobil yang dilatih pada data berbasis AS tidak akan dapat mengemudi dengan baik di kota-kota di Timur Tengah).

Pertanyaan-pertanyaan ini dimaksudkan untuk mengungkapkan ketergantungan situasional dalam kemampuan kendaraan untuk mengemudi. Teknologi mengemudi otonom bergantung pada teknologi canggih model visi komputer (antara lain) dan apakah ada penyebaran yang cukup dalam data yang disediakan oleh model.

Jika mobil Anda sangat terlatih pada hari-hari cerah dengan lalu lintas rendah dan sedang, SF Bay Area akan sangat kesulitan mengemudi dari jarak jauh pada hari hujan di Mumbai selama jam sibuk.

  1. “Untuk layanan taksi, apakah ada tempat penjemputan dan pengantaran yang ditunjuk atau di mana-mana?” Dan itu berisi 3 meter lagi … Atas permintaan penumpang.
  2. “Dapatkah penumpang mengubah tujuan mereka setelah naik sekali?” Bisakah mereka menghentikan perjalanan dan keluar kapan pun mereka mau?

Layanan taksi self-driving adalah salah satu aplikasi yang paling banyak dikejar di mobil self-driving. Tesla telah berjanji  bahwa RoboTaxi akan kembali ke jalurnya pada tahun 2020, tetapi jalan kami masih panjang. Penjemputan tanpa pengemudi pertama kapal pesiar itu berlangsung Oktober lalu, tetapi mereka tidak menunjukkan banyak hal kepada kami. Rasanya seperti demo yang disiapkan hingga detail terakhir.

Taksi otonom harus dapat memenuhi semua tuntutan yang dapat diberikan oleh taksi tradisional, seperti yang disarankan Brooks di atas. Jika taksi tidak memiliki perintah suara (lihat Pertanyaan 9), bagaimana penumpang dapat mengubah tujuan mereka selama perjalanan tanpa menyentuh kontrol? Taksi self-driving harus dapat mengambil rute apa pun yang diminta penumpang – sekarang mereka mengikuti rute yang telah ditentukan, sehingga mereka seperti “bus antar-jemput”.

Aplikasi seluler untuk taksi self-driving perlu menawarkan segudang opsi untuk menangkap semua kemungkinan yang dapat dikendalikan orang di dalam mobil tradisional. Dapat dikatakan bahwa fungsi-fungsi ini berada di luar lingkup otonomi penuh. Namun, jika sebuah perusahaan menawarkan layanan taksi otonom, kami berasumsi bahwa mereka termasuk. Bagaimana mengatasinya adalah pertanyaan terbuka.

  1. “Dapatkah penumpang berkomunikasi dengan mobil (sebagai lawan dari orang-orang di lokasi terpencil) dengan suara?”

Untuk menggunakan fitur ini, Anda memerlukan sistem pengenalan dan pemrosesan ucapan terbaik di atas visi, perencanaan, dan sistem pengambilan keputusan yang baik yang diperlukan untuk otonomi penuh.

Saat teknologi mengemudi otonom matang, kita dapat mengharapkan sistem seperti pengenalan suara dimasukkan ke dalam paket. Itu akan berguna, tetapi saya rasa saya tidak perlu berpikir bahwa mobil itu sepenuhnya otonom.

 

Akhir Kata

Ada banyak fuzze seputar Tesla, Cruise, Waymo dan perusahaan AV lainnya. Alasannya adalah bahwa teknologi self-driving, jika benar-benar aman, akurat dan efektif, akan mendefinisikan kembali hubungan kita dengan lalu lintas. Ini telah secara signifikan mengurangi kecelakaan mobil berbasis manusia (setara dengan 38.000 kematian setiap tahun di Amerika Serikat) dengan berdampak pada sektor-sektor penting tenaga kerja, seperti layanan transportasi manusia dan pengiriman, mengambil beberapa pekerjaan dan menciptakan yang lain. Buka kemungkinan baru untuk menyelesaikan masalah lalu lintas.

Pertanyaan yang diajukan oleh Brooks tidak dimaksudkan untuk meremehkan peningkatan signifikan dalam teknologi mengemudi otonom yang telah terjadi selama dekade terakhir. Niatnya ada dua: pertama, untuk menanamkan sedikit realisme ke dalam hype seputar perusahaan AV, dan kedua, untuk secara akurat menilai sejauh mana perkembangan teknologi yang sebenarnya. Brooks mengatakan pertanyaan ya/tidak ini seringkali dapat dijawab dalam beberapa varian “tidak dapat dijawab”. Dalam kasus seperti itu, kita harus curiga.

Akhirnya, karena kebanyakan orang tidak memiliki akses ke departemen PR dari perusahaan-perusahaan ini, jurnalis dan reporterlah yang memiliki kekuatan untuk menunda wacana dan memaksa perusahaan AV untuk melukis gambar-gambar mutakhir, lebih berbasis fakta, dan otentik. Pengendalian diri, tidak berlebihan, akan membawa kita jauh.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.